Saturday, 3 May 2014

Panggilan

Tiada berjawab.
Jika bisa menjerit, pasti sudah meraung si papan kekunci
Beribu, bukan, berjuta ya berjuta
Masih tiada jawapan.

Seperti pengemis
Hina sungguh diperlakukan
Apa salah, apa dosa
Hanya rindu mendengar suara, gusar mengenang disana
Hebat sungguh balasan kau berikan, anakanda..
Hebat!

Bukan wang ditagih,
Bukan intan permata pengganti benih,
Hanya sedikit masa dipinta kasih

Mungkin rimas bagi kamu
Mungkin menyusahkan kata kamu
Mungkin menjengkilkan rasa kamu
Mungkin, mungkin dan mungkin.

Mungkin juga tak patut wujud kamu...

Titisan demi titisan,
Raungan demi raungan,
Menunggu izrail menjemput, siksa menahan
Kamu tidak perasan
Keseronokan kemewahan kesenangan dunia jadi tambatan
Hebat!

Dunia ini tiada karma,
Dunia ini ada Dia,
Mungkin suatu hari kau akan rasa siksanya
Mungkin suatu hari bila dia tiada,
Mungkinkah baru terkesan, eya?
Haaa..
Atau mungkin tiada rasa?

Sudahlah,
apa guna sok suci persis malaikat,
Hebat bermadah tentang kebahagian,
Hebat melaung memperjuang apa rasa benar,
Tetapi hubungan dengan si tua tulang empat kerat hambar

Ibarat kau raja, dia hambanya
Ibarat kau tuan tahi, dia pencaci najisnya
Mana bisa si hina layak berkata
Hebat! Kau hebat!

Teruskan kehebatan itu,
Teruskan hingga puas hatimu,

Cuma perlu kau ingat satu,

Disyurga atau neraka duduk kakimu.

No comments:

Post a Comment